Minggu, 11 Desember 2011

Harta, Tahta & Wanita

Bissmillahirahman nirrohim..
(10.15)
Subhanalloh, tidak seperti biasany, lngit dpagi ini cerah dngan sdikit awan yg menemani ny..

Dsaat itu jg aku tulis sebuah tekad, tp mengapa tidak menanam sj? Tidak, awal ny tekad hrus lah dtulis, dan tekad itu seolah-olah kuda liar yg hrus diikat kuat2, tali pengikat sndri adalah tulisan, layakny ilmu.

Entah kenapa aku menuliskn tekad itu sndri, mungkin karena aku mengalami dilema yg sangat dan sangat. Yang jelas itu berkaitan jelas dengan HARTA, TAHTA, & WANITA.

Ketiga kata itu mnrutku ckup untuk menggambarkn dunia ini. Bgaimana tdk, aku ingin kerja, brkaitan dg harta, cari ilmu (kuliah) brkaitan dg tahta, dan tentu ny meneruskan keturunan brkaitan dg wanita.

Pertama, harta? Tidak sedikit dr kita yg tahu akan apa itu harta. Namun tidak bnyak yg tahu tentang harta haqiqi. Semisal: semua anggota tubuh kita ini adalah harta! Kesempurnaan kita diantara mahluk ciptaan Alloh. Ketampanan & kecantikan kita. Dan yg paling utama adalah HATI. Namun... Sangat disayangkan, semua itu dsalah gunakan. Begitu juga aku sendiri, bnyak sekali aku menggunakan hartaku sebaik mungkin. Kadang aku sndri tdk sadar dg bngga akan dosa2 yg kulakukan. Dengan banggany aku memiliki sesuatu yg bukan punya hak ku. Tp aku tdk pernah mnyalahkn seorang Isaac Newton, yg katany menyebarkn pham materialisme. Namun itulah manusia yg tdk ad puas2. Astghfirullah.

Kedua, dengan brtmbah ilmu akn mmbuat ku mnjdi lbih terhormat, itu lah tahta. Dan karena itulah aku sampai saat ini masih mencari ilmu. Kadang aku brfikir knpa tdak mencari ilmu d Al Quran atau Al Hadits sj? Ok! Mencari ilmu dkduany memang penting, tp tdk hny penting, nmun adalah pokok. Itu kenapa ilmu dien (agama) yg lbih penting, jauh lebih penting drpda ilmu dunya (duniawi).
Kejarlah Akheratmu dan Carilah Duniamu.

Akhir ny yg terakhr, fiuh. Wanita (...).
Dari dlu mmg aku punya masalah dengan satu ini, masalah ny sp jodohku.. Hehe. Pdhal sdh setahun kuliah. (Bru j setahun) Memang itu bukan perkara mudah. Dan jodoh tdk selalu seumur, sekampus, sedaerah, dan sebangsa. Bisa juga jauh dbwahku ato sebalikny, bs jg beda daerah, beda bngsa. Tp yg jelas hrus seiman.
Pada awal2 kuliah memang aku sdkit gu2p untk mulai khdupan kulyh, sdh jauh dbndung lg. & orang tua slalu cemas (wlau tak menampakan) dan dr raut wjah ny klhatan sprti brtny2, bgaimana klau wkt kuliah anakku pacaran trus?? Y, maklum sj aku sudah 7 tahun ini tdk tinggal dg orang tua, dg 6 tahun hidup brsma saudara2ku seperjuangan, (semoga bs brsma lagi dakherat kelak)..
Dengan kecemasan tsb, alhamdulillah Alloh msh mnjaga ku.
Dan tentuny berkat do'a kedua orang tua ku. Serta "ir jangan pacaran dulu" teringat jelas nasehat nenek. Namun memang fitrah manusia, aku pun dr awal ny tdk kenal mnjdi kenal dg seseorang, yg jelas berbeda dg yg lain ny sngat2 brbda. Dan slalu bs mmbuatku nyengir2 sndri. & smkin hr smkin dkat,wlwpn dr awl mmang tdk scra lngsung. Nmun skrang sudah tdk ad kmunikasi lg. Memang sebuah batasan sngatlah penting. Dan itu aku anggap sbgai ta'aruf (pengenalan) awal yg baik setahun yg lalu.
sbuah hijab (batas), sholehah, adalah suatu istri dambaan.
Wallahu a'lam bi showaf.

Dan sekarang ketiga-tiga ny mnjadi satu. Jadi, tekad itu hrus semakin kuat, hanya karena Alloh SWT. Dan ketiga ny itu adalah sebuah efek samping belaka. Amin..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar